Home / News

Selasa, 4 Agustus 2020 - 18:17 WIB

Warga Sihaporas Tuding TPL ‘Maling Tanah Adat’

Simalungun, makobar.com-Warga Desa Sihaporas, Kecamatan Pematang Sidamanik, Kabupaten Simalungun menuding PT Toba Pulp Lestari (TPL) Tbk ‘maling tanah adat’.

Hal tersebut dikatakan warga desa Sihaporas menyusul terjadinya bentrokan antara warga desa tersebut dengan pihak PT TPL Tbk beberapa waktu lalu.

Begitupun, hingga saat ini tampaknya persoalan itu belum menemukan titik terang adanya perdamaian antara kedua belah pihak.

Bahkan, kunjungan Anggota Dewan Komisi B DPRD Sumut beberapa pekan lalu di sektor Hutan Tanaman Industri (HTI) TPL dikabarkan sempat memanas ketika pembahasan tanah ulayat dan hutan adat masyarakat Sihaporas.

“Warga Sihaporas ibarat tuan rumah yang tak mungkin berunding dengan maling (PT TPL Tbk). Sihaporas sampai berdarah-darah pun main terus, demi mempertahankan haknya. Meski ada penghianatnya,” cetus warga.

Ditambahkannya, warga Sihaporas menganggap sampai hari ini negara belum hadir untuk Sihaporas dalam permasalahan yang terjadi.

Baca Juga  Tim Dosen USU Serahkan Pencuci Keran Berpedal ke Puskesmas Simalingkar

Salah satu contoh, Polres Simalungun yang telah menetapkan Humas PT TPL Sektor Aek Nauli, Bahara Sibuea sebagai tersangka, namun belum ditahan.

“Itu dia bang. Humas PT TPL Sektor Aek Nauli, Bahara Sibuea yang telah ditetapkan sebagai tersangka malah tidak ditahan hanya dengan alasan Covid. Tidak masuk akal,” kesalnya.

Ia menilai, dalam permasalahan ini, negara masih melindungi PT TPL Tbk dan sebaliknya, masyarakat yang memiliki hak tidak dilindungi.

“Kalau aku rasa lebih dari situ bang. Ibaratnya negara lebih melindungi pihak TPL meski jelas-jelas melakukan kekerasan terhadap anak,” pungkasnya.

Sementara itu, Deputy Social Capital Head TPL Janres Silalahi melalui humas TPL lewat pesan Aplikasi WhatsApp mengaku kunjungan kerja sejumlah anggota dewan komisi B DPRD Sumut berjalan baik tanpa ada ketegangan seperti yang diisukan.

Kunjungan dewan diterima Deputi Social Capital Head Jandres Silalahi, Manager Goverment Relations Tagor Manik, Manager Sektor AEN Natanail Tarigan.

Baca Juga  Cegah Uban Muncul Di Usia Muda Ini Caranya

“Rombongan DPRD Komisi B tiba di Sektor AEN sekitar pukul 11.00 WIB, acara diawali dengan ramah tamah dan coffee morning. Selanjutnya rapat kerja dimulai dipimpin langsung Ketua Komisi B, Pak Viktor Silaen. Rapat dimulai dengan pemaparan awal dari TPL, oleh Janres Silalahi mewakili manajemen perusahaan,” katanya.

Sebelumnya diketahui, Humas PT TPL Sektor Aek Nauli, Bahara Sibuea terlibat kasus penganiayaan/pemukulan warga masyarakat adat Sihaporas, yakni Thompson Ambarita, dan Mario Teguh Ambarita, bocah berusia 3 tahun 6 bulan.

Peristiwa itu terjadi pada 16 September 2019 lalu saat terjadi bentrokan antara karyawan PT TPL dengan masyarakat adat Sihaporas terkait sengketa lahan.

Kedua belah pihak mengalami luka-luka. Perhimpunan Bantuan Hukum dan Advokasi Rakyat Sumatra Utara (Bakumsu) menjadi kuasa hukum masyarakat adat Sihaporas yang menjadi korban pemukulan itu. (mc/ril)

Share :

Baca Juga

News

768 Alumni SKPP Diharapkan Awasi Pilkada 2020
Cegah Uban Muncul Di Usia Muda

Entertainment

Cegah Uban Muncul Di Usia Muda Ini Caranya
Aksi Biadab Pria Ini Perkosa Remaja Saat Istri Melahirkan

Hukum

Aksi Biadab Pria Ini Perkosa Remaja Saat Istri Melahirkan

News

Polres Labuhanbatu Gelar Lomba Cipta dan Baca Puisi

News

Panen Jagung, Kalapas: Ini Bentuk Kita Dukung Ketahanan Pangan

News

Kornelius Sipayung, Uskup Agung Medan Positif Corona
Pemanfaatan Batu Bara Untuk Masak Bakal Tekan Impor LPG

Ekonomi

Pemanfaatan Batu Bara Untuk Masak Bakal Tekan Impor LPG

News

Tiga Polisi Gadungan Ngaku Berpangkat AKBP Peras Anggota Dewan