Home / News

Jumat, 26 Maret 2021 - 21:30 WIB

Vertical Rescue Laksanakan Pelatihan Untuk Penyelamatan Di Medan Sulit

Pelatihan Untuk Penyelamatan Di Medan Sulit

Pelatihan Untuk Penyelamatan Di Medan Sulit

makobar.com – Vertical Rescue Indonesia ( VRI) Regional Sumatera, Perkumpulan Pemuda Pemudi Kampung Sejahtera ( P3KS),Explore Sumatera, Pewarta Foto Indonesia ( PFI) Medan, , Sekolah Az-zakiyah Islamic Leadership, Teratai Rescue dan Sumatra Tropical Forest Jurnalism (STFJ) menyelenggarakan workshop tentang Rigging & Basic Vertical Rescue di Markas Bersama, Jalan Eka Rasmi Komplek Melinjo, Medan, 26 Maret 2021, pukul 14.00 Wib. Pelatihan tali temali dan dasar pertolongan di lokasi yang sulit ini diikuti peserta dari mahasiswa, pemandu arung jeram dan personil dari pemadam kebakaran Deli Serdang.

Koordinator Vertical Rescue Indonesia (VRI) Regional Sumatera Irfan Tri Handoko mengapresiasi para peserta yang antusias mengikuti pelatihan dengan materi soal rigging & basic vertical rescue. Dalam pelatihan tersebut kita menyampaikan spesifik soal simpul dan peralatan yang dipergunakan dalam penyelamatan menggunakan tali temali pada ketinggian maupun medan sulit.

Baca Juga  Peringatan Isra Mi'raj, Kebangkitan Kampung Sejahtera dari Stigma Negatif

Ada beberapa sistem penyelamatan dalam teknik Vertical Rescue, yakni leading adalah teknik menjangkau korban dengan cara melakukan pemanjatan rintisan dari bawah ke atas dengan memasang pengaman di sepanjang lintasan pada jarak tertentu, kemudian abseling biasa disebut juga dengan Reppelling adalah teknik menjangkau korban dari titik yang lebih tinggi ke rendah dengan cara menuruni tali.

Traversing yaitu teknik menjangkau korban dengan cara bergerak menyamping, teknik ini hampir sama dengan teknik leading perbedaannya adalah pada arah gerakannya. Teknik traversing dilakukan saat posisi korban berada sejajar dengan posisi rescuer.

Pelaku Pemandu Arung Jeram Sumatera Utara, Joni Kurniawan mengatakan pelatihan tali temali dan dasar pengetahuan pertolongan di lokasi sulit ini manfaatnya besar sekali bukan hanya sifatnya pertolongan di ketinggian saja namun dapat diaplikasikan pada penggiat dan pelaku di berbagai medan, diantaranya untuk para pemandu arung jeram dan petugas pemadam kebakaran yang melakukan pertolongan menggunakan tali.Mudah-mudahan dapat diaplikasikan di medannya masing-masing.

Baca Juga  Kuasa Hukum Lakukan Somasi Ke-3 Kepada Pensiunan, LBH Medan Surati Direktur Utama PTPN II Bahwa Pensiunan Berhak Memiliki

“Untuk di sungai beberapa methode pertolongan juga menerapkan prinsip-prinsip seperti Vertical Rescue juga, jadi sangat bermanfaat untuk para pemandu”, ujarnya.

Ditambahkan Joni, kedepannya, kita akan merancang pelatihan berlanjut dengan meningkatkan keterampilan, diantaranya water rescue, yakni pelatihan di medan berarus, karena Kota Medan diketahui berpotensi bencana banjir sangat tinggi, sehingga dengan pelatihan tersebut kita siap menghadapi kemungkinan dan terampil di berbagai medan dalam melakukan pertolongan.

(mc/an) 

Share :

Baca Juga

News

Kabareskrim Polri Beri Pengarahan Kapolda dan Direktur Jajaran Reserse

News

IAKMI Sumut dan BKKBN Jalin Kerjasama Perangi Covid Hingga Stunting

News

Diusir Hendak Meliput Walikota Medan, Puluhan Jurnalis Datangi Kantor Bobby Nasution
Gubernur Edy Rahmayadi Ingin Peran Satpol PP Mengawal Peraturan Daerah Maksimal

News

Gubernur Edy Rahmayadi Ingin Peran Satpol PP Mengawal Peraturan Daerah Maksimal

News

Bupati Tapteng Beri Motivasi Kepada 105 Mahasiswa Penerima Beasiswa

Hukum

Polda Jabar Dalami Asal Usul Sabu di Pesta Narkoba Kompol Yuni
PFI Medan Bersama KontraS

News

PFI Medan dan KontraS: Jurnalis Sadar HAM Kawal Narasi Publik
Mayat wanita mengambang di Kolam Pancing

Hukum

Mayat wanita mengambang di Kolam Pancing