Berita Medan Seorang pelaku penggelapan sepeda motor bernama Candra Irawan (30) warga Jalan Sei Mencirim, Desa Paya Geli, Sunggal terpaksa mendekam di jeruji pengap rumah tahanan Polsek Sunggal.

Sebab, ia ditangkap personel Unit Reskrim Polsek Sunggal setelah keberadaannya dilaporkan korban.

Informasi dihimpun makobar.com di Mapolsek Sunggal, Minggu (18/3/2018) menyebutkan, korban penggelapan sepeda motor tersebut ialah Akbaruddin (27) seorang pengusaha bengkel warga Jalan Peringgan, Desa Medan Krio, Sunggal.

“Pelaku datang ke bengkel korban pada hari Rabu (14/3/2018) kemarin lalu meminjam Honda Supra pelat BK 6875 FN dengan alasan hendak pulang ke rumahnya mengambil uang,” kata Kapolsek Sunggal, Kompol Wira Prayatna.

Baca Juga : Ciptakan Suasana Kamtibmas yang Kondusif, Polsek Sunggal Gelar Razia

Wira menjelaskan, korban yang tidak merasa curiga langsung memberikan sepeda motor itu kepada korban.

”Akan tetapi, setelah ditunggu-tunggu, pelaku tidak kunjung mengembalikan sepeda motor. Oleh sebab itu, korban lalu mencari keberadaan pelaku namun tidak menemukannya,” jelas mantan Wakasat Res Narkoba Polrestabes Medan ini.

Begitupun, Wira menambahkan, pada hari Sabtu 17 Maret 2018 korban dan teman-temannya kembali mencari pelaku.

“Saat itu, korban dan teman-temannya yang melihat pelaku langsung menghubungi Polsek Sunggal. Selanjutnya, menindaklanjuti informasi tersebut, petugas langsung menuju lokasi dimaksud dan mengamankan pelaku,” tambah alumnus Akpol tahun 2005 ini.

Ketika diinterogasi, kata Wira, pelaku mengaku telah menjual sepeda motor korban kepada seseorang di daerah Pondok Mencirim.

“Sedangkan hasil penjualan sepeda motor korban digunakan pelaku untuk membeli narkotika jenis sabu dan baju serta keperluan sehari-hari,” tandasnya.

(Jam/mc)