Kasus Suap Bupati Pakpak Bharat, Saksi Akui Remigo Minta Uang KW dari Tiga Proyek

Berita Medan, makobar – Bupati Nonaktif Pakpak Bharat Remigo Yolando Berutu memasuki sidang keterangan saksi yang juga ikut terlibat kasusnya Kadis PU David Anderson Karosekali, Senin (10/6/2019) di Pengadilan Tipikor Medan.

Dalam keterangannya, David menyebutkan bahwa sejak dirinya menjadi Kadis PU Pakpak Bharat pada Mei 2018 menangani sebanyak 22 proyek.

Namun dari 22 proyek tersebut, ia menyebutkan Bupati Remigo meminta tiga proyek.

“Setelah jadi Plt Kadis pada Mei 2018. Disana (Pakpak Bharat) udah biasa kontraktor jual beli proyek. Jadi waktu saya jadi Kadis itu ada sekitar 26 proyek. Yang ada sama tiga orang,” jelasnya saat ditanya Ketua Majelis Hakim Abdul Azis.

Baca Juga :  Tiga Kriteria yang Harus Dipantau Pada Kasus Virus Corona

Ia merincikan uang tersebut dari 3 kontraktor yaitu Anwar Fuseng Padang, Rijal Efendi Padang dan Gugung Banurea.

Baca Juga :  Kaos Bertulis "#2019 ganti presiden" Jadi Viral, Inilah Kata Psikolog

“Yang pertama itu Fusein Padang, dia langsung bilang minta proyek, saya sampaikan pesan ke Fusein Rp200 juta. Itu uang ke saya ceritanya. Kemudian Rijal Effendi Padang, pertama kali namanya Jansen dia PNS sampaikan pesan itu,” tambah David.

David melanjutkan bahwa permintaan dari Bupati itu untuk mengamankan kasusnya yang ada di Kepolisian dan Kejaksaan.

“Jadi awalnya itu Pak Bupati bilang ada beberapa yang mulai ini perlu banyak pengeluaran untuk pihak hubungan polisi dan jaksa. Ya memang Pak Bupati mungkin ada setoran. Jadi dia bilang Ini perlu banyak uang dan pengeluaran ini banyak. Kemudian adalagi ini pergerakan di Dairi jadi banyak pengeluaran,” tegasnya.

Baca Juga :  Ini 5 Fakta yang Bikin Heboh Sidang Setya Novanto

David membenarkan bahwa seluruhnya keuangan tersebut merupakan ‘Uang KW’ yang menjadi kebiasaan permainan proyek di Pakpak Bharat.

Baca Juga :  Di Kampung Bombai Warga Tanjung Morawa Ditangkap Polsek Percut

“Jadi ini kami berdua aja yang tahu, benar kalau ini merupakan Uang KW,” pungkasnya.

Sebagaimana diketahui, mantan Bupati Pakpak Bharat Remigo Yolando Berutu didakwa menerima suap sebesar Rp1,6 miliar dari proyek di Dinas PUPR dan pihak rekanan.

Dalam dakwaan JPU KPK, disebutkan Remigo menerima uang suap sebesar Rp1,6 miliar dari sejumlah kontraktor. Uang itu diterima Remigo melalui terdakwa David Anderson Karosekali selaku Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Kabupaten Pakpak Bharat dan Hendriko Sembiring selaku pihak swasta. (mc/mas)

Artikel Terkait

Satresnarkoba Polres Labuhanbatu Gelar Baksos Peingati HANI

Labuhanbatu, makobar.com-Satuan Reserse Narkotika dan Obat-obatan (Satresnarkoba) Polres Labuhanbatu menggelar bakti sosial (Baksos) peringati Hari Anti Narkotika Internasional (HANI),

Lagi Asyik di Kedai Tuak, Dua Pemuda Diseret ke Jeruji Besi

makobar.com - Polres Tanah Karo mengamankan dua pria bukan tanpa sebab. Pasalnya, kedua pria berinisial, SS (35) warga Jl Kolam, Gg. Teladan,...

Dua Curanmor Dipelor Kakinya Sampai Terkapar

makobar.com - Polsek Sunggal berhasil menangkap dua orang pelaku curanmor terpaksa dilumpuhkan pakai 'timah panas lantaran melakukan perlawanan saat proses penangkapan pada...

Harga Emas Antam Melesat Menuju Rp910.000 Per Gram

makobar.com - Harga emas batangan bersertifikat Antam keluaran Logam Mulia PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) naik pada hari Jumat (26/6).Berdasarkan situs Logam...

Kurs Rupiah Melesat ke Level Rp14.105 Per Gram

makobar.com - Awal perdagangan hari ini. Jumat (26/6) Rupiah di pasar spot langsung melesat, rupiah spot dibuka di level Rp 14.105 per...

Ikuti Artikel Terbaru Kami Melalui Email